Kategori
AKPOL

Resimen Chandradimuka (Integrasi Taruna Akademi TNI dan Akademi Kepolisian)

Semangat pagi rekan rekan saya
Udah lama banget enggak posting lagi. Kegiatan padet karena Ulet di Watukosek, cuti dan skripsi. Belakang ini banyak yang email ke saya terkait permintaan untuk postingan baru mengenai akpol, mereka bilang postingannya bagus bagus. Alhamdulillah senang rasanya bisa berbagi informasi untuk rekan rekan semua terutama bagi kalian yang pingin banget masuk Akpol. Request postingan kali ini berasal dari Farhan asal Cibubur, katanya mau diceritain pengalaman Integrasi Chandradimuka. Oke langsung aja yaa

Chandradimuka merupakan pendidikan dasar integrasi antara taruna Akademi TNI dan Akademi Kepolisian. Pendidikan dasar ini memiliki tujuan untuk menjadikan calon para pemimpin TNI Polri bisa saling mengenal satu sama lain. Berkaca dari banyaknya gesekan antara anggota TNI dan Polri dari dulu hingga saat ini masih sering terjadi. oleh sebab itu, pendidikan dasar integrasi ini diharapkan kedepannya seluruh anggota TNI dan Polri bisa saling bersinergi satu sama lainnya. TNI dan Polri merupakan pilar pertahanan dan keamanan Negara Kesatuan Republik Indonesia oleh karenanya tidak sepatutnya saling beradu. Dimulai dari pimpinan TNI dan Polri hingga ke pangkat terendah diharapkan untuk saling kompak, solid dan bekerja sama untuk menjaga NKRI ini. Ini merupakan latar belakang kenapa sih diadakannya Integrasi TNI Polri melalui pendidikan dasar resimen chandradimuka.

Resimen Chandradimuka atau biasa disingkat menchandra dilaksanakan oleh taruna Akademi TNI dan Akademi Kepolisian setelah mereka dinyatakan lulus terpilih dalam seleksi penerimaan calon anggota TNI dan Polri. Integrasi ini dilaksanakan selama tiga bulan di Lembah Tidar di Akademi Militer, Magelang, Jawa Tengah. Pendidikan bertujuan untuk merubah taruna dari masyarakat sipil menjadi Prajurit(TNI) dan Bhayangkara(Polri).

Berdasarkan pengalaman saya, resimen ini terbagi menjadi 4 batalyon, dengan tiap batalyon terdiri atas 2 kompi dan setiap kompi terdiri atas 3 pleton serta tiap pletonnya kurang lebih 30 Taruna yang mana campuran antara AKMIL, AAL, AAU dan AKPOL agar setiap matra bisa saling mengenal satu sama lain. Pengasuh taruna pun campuran dari anggota TNI maupun Polri terbaik biasanya berasal dari Kopasus, Paskas, Marinir dan Brimob.

Saat pendidikan itu merupakan pertama kalinya saya menggunakan seragam taruna dengan baju pdl warna hijau tanpa pangkat, kaos dalam warna hijau, kopel hitam dengan veldples disebelah kiri, sepatu kulit jeruk yang alasnya keras banget (keras karena belum terbiasa), helm level 2 dengan nomor siswa di depan dan belakang helm serta senjata api legendaris perang dunia kedua (M1 Garand atau klo di PUBG tuh seperti Kar98) . Di seragam hijau itu hanya ada tulisan nama saya di dada kanan dan tulisan taruna di dada kiri. Tanpa pangkat karena saat itu pangkat saya adalah Calon Prajurit/Bhayangkara Taruna disingkat Caprabhatar. udah jadi taruna tapi belom ada pangkat. Bisa lihat gambar di bawah ini ya.

Pada saat itu merupakan kebanggaan awal menjadi seorang caprabhatar. bangga banget bisa jadi taruna tapi ngerasa cape juga ya wkwk. ya rekan rekan tau sendiri kegiatannya itu padet banget. kegiatan dari pagi sampe malem itu emang di pake buat latihan bukan buat santai santai. pagi bangun jam 4 terus langsung sholat subuh berjamaah. abis selesai sholat langsung apel di lapangan pake seragam ijo itu. abis itu langsung olahraga pagi, banyak sih olahraga paginya biasanya itu lari pagi abis itu senam senjata. nah lo senam senjata gimana coba. saya baru tau ada senam senjata itu pas di menchandra ini. tiap hari ngelakuin hal ini, mau hari libur ke setiap pagi pasti kaya gini. Abis itu kita mandi, bayangin mandinya taruna di buru buru pake waktu cuman dikasih 10 menit udah rapi apel dilapangan. abis apel kita langsung makan pagi. makan tuh momen paling kita tunggu tunggu, karena kegiatannya banyak jadi butuh energi banyak. buat rekan rekan yang gabiasa makan banyak pasti pas dimenchandra makannya banyak banget dan saya jamin gakan gendut. dan itu klo makan pasti rebutan tempat duduk gitu. seru banget sih kalo diinget inget tapi gapengen buat diulang, capee wkwkwk. yang paling saya inget itu makannya telor dadar goreng. itu enak banget sumpah. apalagi kita taruna ga pernah makan makanan enak dari luar. ngeliat pisang mentah di pohon aja udah kyk ngeliat daging steak siap dimakan. karena saking laper dan kurangnya makanan. makan itu momen paling ditunggu tunggu deh pokoknya.

kalo makan itu bisa jadi enak bisa jadi gaenak. enaknya itu kita bisa makan dengan tenang tanpa gangguan dari senior maupun pengasuh aja itu udah termasuk enak banget. makan tanpa di drill buat cepet makan itu enak banget. ada juga makan bisa jadi gaenak biasanya penyebabnya itu kita terlambat makan, ada perintah terbaru dari pimpinan atau ada teguran maupun pelanggaran. itu fixed pasti gaenak makannya. makan gaenak tuh kyk kita makan, nah kalo kita makan itu pasti ada nasi lauk sayur buah dan lain sebagainyakan. nah biasnya kalo kita teguran itu makannya ga sesuai aturan. bia kita disuruh makan lauknya duluan abis itu sayur, kemudian buah selesai buah baru nasinya kita makan abis itu baru minum. bukan kyk disipil kalo makan itu biasnya lauk, nasi dan sayur itu kita makan barengan.

abis selesai makan kita ke kelas belajar. banyak materi yang diajakan mulai dari ideologi, pengetahuan dasar tempur, dll deh yang berkaitan dengan TNI POLRI semuanya diajarin. dan sebelum belajar nembak itu kita belajar teori dulu, setelah paham teori kita baru praktik kering kemudian dril basah langsung nembak pake senjata yang ada pelurunya. nah banyak kejadian lucu sih kalo dikelas, bayangin aja kita itu taruna kegiatanya banyak, padet dan penuh energi. terus masuk kelas, pasti bawaannya ngantuk. kalo udah ngantuk ya pasti tidur. mau seganteng atau secantik atau sekuat apapun kalian. kalo kalian udah masuk kelas di menchandra pasti ngantuk, dan kalo udah ngantuk pasti jelek banget deh pokoknya. yaitu sih pengalamannya. intinya pengalaman yang ada di menchandra itu seru banget, karena itu kita pertamakali jadi taruna.

Istri pertama

Kalo kalian ditanya istri pertama kalian siapa? jawabannya apa kira kira. jadi istri pertama kalian itu bukan perempuan atau laki laki dan bukan juga orang ahaha. tapi istri pertama kalian itu ya senjata yang kalian pegang. itulah istri pertama kalian, begitu pelatih mendoktrin kami semua saat membagikan senjata pertama kami yaitu M1 Garand (senjata perang dunia kedua). Jadi kalo saya nikah nanti saya punya dua istri yaitu M1 garand sama istri real saya nanti haha. Senjata yang udah dikasih ke kita itu diperlakukan layaknya istri, kita sayang, kita peluk kalo tidur, kita pegangin dan bawa terus. kemanapun kita pergi, itu istri pertama harus ikut, termasuk ketoilet pun harus kita bawa haha. Istrinya ngikut bok*r hahaha. penting juga istri pertama itu dirawat supaya tetap cantik, bersih dan ga karatan. Jadi tetap bisa kita gunakan. Tiap malem kita olesin pake minyak biar bagus dan lancar hahaha. Istri pertama itu beratnya bukan main, sekitar 6 Kg kali ya, lupa. emang sih 6 Kg itu ga berat tapi kalo tiap hari ditenteng dan dibawa kemanapun kita pergi pasti pegel jua, repot. Beratnya itu karena M1 Garand itu terbuat dari besi dan kayu jaman dulu banget. beda sama senjata senjata sekarang yang ga terlalu berat.

Selain kegiatan berlatih, disana juga ada kegiatan agama. sesuai sama agama masing masing tentunya. Ada kegiatan ibadah sholat berjamaah 5 waktu, yasinan setiap malem jumat dan ibadah minggu pagi setiap minggu pagi. kemudian untuk yang nasrani dan katholik juga ada ibadah minggu pagi juga sama. begitupun bagi taruna yang beragama hindu maupun budha.

Long march

Long march itu kegiatan jalan jauh biasanya sekitar 10 km. itu kita jalan bareng bareng gitu 4 batalyon kita daerah yang dituju. kita jalan ikatan pleton sekitar 30 orang. dua banjar rapih kebelakang disesuaikan dengan kondisi jalan. berjalan rapih sambil bernyanyi untuk menghilangkan rasa letih dengan semangat melupakan kenangan dan rindu kepada orang tua serta kekasih. Rekan rekan tau sendiri ya, taruna di menchandra itu lapar terus pengen makan. Long march ini kesempatan besar untuk kami mencari penjual makanan, tapi jangan sampai ketahuan komandan atau pengasuh kalo enggak bisa sakit ini sekujur tubuh. Jadi kita harus pinta pintar mencari tempat dan waktu. tengok kanan dan tengok kiri, kalo keadaan aman langsung kita teriak tarjo. itu pedangan yang ngumpet disemak semak muncul. langsung nanya mizon mizon, martabak gorengan mau apa oreo? haha langsung saya beli dan saya masukin ke tas yang saya gendong haha. buat Bahan tempur (bantem) nanti. Bantem itu istilah makanan yang kita beli untuk kita makan nanti di barak.untuk saya waktu di akpol sebelum ke menchandra nyimpen uang 1 jt. walaupun ada pengecekan waktu itu tapi tetep aman haha. jadi bisa jajan sepuasnya selama 3 bulan itu haha. itu aja cukup kali ya buat long march nanti rekan rekan rasain sendiri aja kalo kalian udah di menchandra.

Latganda

latihan berganda adalah kegiatan latihan terakhir sebelum kami diwisuda menjadi pratar/bhatar. kegiatan di latihan berganda ini paling seru dan menegangkan. kita kegiatan selama 5 hari di luar. enggak mandi. tidur di bivak (tenda ponco). kegiatannya beragam dan seru banget. ada cross country, long march, berbivak, survival dan perembesan. yang paling seru sih berbivak sama survival. paling serem itu perembesan. kalo cross country itu kita lari pake seragam lengkap bawa senjata, ransel dan helm ke suatu tempat yang sudah ditentukan sekitar 8 km dengan kondisi medan naik turun bukit. berbivak itu kita nyiapin tenda buat tempat tinggal dan kalo survival itu kita makan dan masak sih hahaha. terus kalo perembesan itu kita merayap sekitar 100 meter dengan kondisi ditembaki pake senjata laras panjang dari atas. nah itu serem banget kan tapi seruko, yang terpenting tetap ikuti perintah dan aba aba dari pelatih

Wisuda Prajurit (wisjur)

nah ini dia yang paling kita tunggu tunggu. wisjur merupakan momen paling membanggakan dan mengharukan. dimana kami sebagai taruna diwisuda karena telah selesai dan lulus melaksanakan pelatihan dan pendidikan di Lembah Tidar, Akademi Militer, Magelang. akhirnya selesai juga ya pendidikan dan latihan di magelang itu. tapi juga kita sedih juga karena kami (taruna akpol) akan berpisah dengan 3 matra lainnya karena harus melanjutkan pendidikan di Akpol Semarang. Wisjur itu rangkaian kegiatan wisuda, dimana ada penampilan tiap tiap batalyon persembahan kepada Panglima TNI, Kapolri, Danjen TNI dan Kalemdiklat juga gubernur masing masing matra serta orang tua taruna maupun keluarga yang hadir. Setiap batalyon itu memiliki penampilan yang beda beda, waktu di jaman saya itu batalyon 1 menampilkan beladiri, batalyon 2 senam senjata, batalyon 3 senam balok dan batalyon 4 itu juga menampilkan beladiri juga kalo ga salah. tepuk tangan meriah dari penonton untuk mai semua, mereka bangga akan anak anak mereka sudah berubah menjadi seorang ksatria hebat penerus bangsa dimasa yang akan datang. mereka berteriak dan menangis melihat anaknya. kemudian setelah itu kami berganti pakaian menggunakan pakaian PDU merah (akpol) dan PDU biru (TNI). pakaian PDU merupakan pakaian kebanggan dan ciri khas akademi TNI maupun Polri. pada bagian terakhir kami semua dibariskan dicampur antara merah dan biru tanpa menggunakan nametag (tanpa nama) setelah upacara selesai seluruh orang tua turun ke lapangan mencari anak kebanggaanya. disinilah puncak momen haru itu terjadi. tangisan orang tua kepada anaknya tumpah akan kebanggan mereka kepada anaknya. semua latar belakang orang tua hadir disini, mulai dari orang tua pejabat, polisi, tni, pensiunan, pedagang, pengusaha, petani, supir bis dan tukang tambal pun ada. mereka semua bangga kepada anaknya karena sudah mampu dan kuat sampai pada tahap ini. ada yang memeluk orang tua sambil menangis, ada yang sujud kepada orang tuanya, ada yang mencari orang tuanya karena belum ketemu ada senang ada juga yang menangis. tapi yang pasti semuanya senang dan bangga karena kami mampu lewati ini semua. Ayah ibu, ini anakmu yang lugu, polos dan nakal suka membantah jadi Taruna.

begitulah sekelumit cerita saya selama menjalani pendidikan resimen chandradimuka. semoga bermanfaat dan berkesan. like dan komen ya jangan lupa. sama mau request silakan saya untuk bahas apa silakan dikomen ya

Bagi rekan-rekan yang ingin soal-soal Psikotes, Akademik dan PMK seleksi Akpol bisa kontak melalui email 53dennyhs@gmail.com atau instagram @catatansidogol

Kategori
AKPOL

PANGKAT TARUNA AKPOL

Halo rekan-rekan semua, semoga hari ini kalian selalu diberikan kesehatan ya. Sesuai dengan janji saya di postingan yang kemarin”OUTFIT PDH TARUNA AKPOL” bahwa di postingan selanjutnya saya mau menjelaskan tentang jenjang kepangkatan Taruna Akademi Kepolisian. Karena banyak juga yang belum tau cara membedakan tingkat I, II, III dan IV itu bagaimana?
pangkat akpol

Cara membedakan mana Taruna Akademi Kepolisian Tingkat I, II, III dan IV itu dengan melihat pangkat (Chevron) yang dikenakan oleh taruna tersebut. Pangkat bisa dilihat dari jumlahnya semakin banyak jumlah garis kuning (Chevron) semakin senior dia berarti begitupun sebaliknya. Setiap jenjang kepangkatan memiliki perbedaan mulai dari tingkat, hak dan kewajiban serta jabatan yang dapat diemban sebagai seorang taruna di resimen Akademi Kepolisian. Jenjang kepangkatan taruna Akademi Kepolisian itu ada 6 yaitu:

  1. CABHATAR

    Adalah singkatan dari Calon Bhayangkara Taruna. Calon taruna yang sudah diterima melalui serangkaian tes yang telah dilewati dan dinyatakan lulus pada sidang pantukhir maka taruna tersebut sudah menyandang pangkat Cabhatar (kalo taruna akademi TNI itu Capratar). Cabhatar belum diberikan pangkat chevron dan hanya diberikan seragam hijau untuk melaksanakan pendidikan dasar Resimen Chandradimuka di Lembah Tidar Magelang Jawa Tengah selama 3 bulan bersama Akademi TNI lainnya.

  2. BHATAR

    BhatarAdalah singkatan dari Bhayangkara Taruna. Bhatar adalah pangkat bagi taruna Akademi Kepolisian taruna TK I yang baru saja menyelesaikan pendidikan dasar resimen Chandradimuka. Bhatar merupakan pangkat terendah yang ada di resimen Akademi Kepolisian dengan bentuk roket (satu Chevron keatas) dikenal juga dengan BENTENG AKADEMI. Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar kurang lebih 3 bulan menuju pangkat Abrigtar. Bhatar masih belum bergabung dengan senior-seniornya yang lain serta belum bisa melaksanakan dinas di resimen dan hanya bisa melaksanakan dinas di lingkup batalyonnya saja. Kemudian Bhatar belum bisa melaksanakan pesiar.

  3. ABRIGTAR

    Abrigtar-1Merupakan singkatan dari Ajun Brigadir Taruna. Abrigtar adalah pangkat yang disandang oleh taruna Akademi Kepolisian tingkat I setelah melewati pangkat Bhatar. Abrigtar adalah pangkat kedua terendah di resimen Akademi Kepolisian dengan jumlah 2 Chevron (satu diatas, satu dibawah). Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar kurang lebih 6 bulan menuju pangkat Brigdatar. Abrigtar sudah bergabung satu resimen dengan TK II,III dan IV. Abrigtar sudah bisa melaksanakan dinas SPKT dengan jabatan Banit (Bintara Unit). Kemudian Abrigtar sudah bisa melaksanakan pesiar.

  4. BRIGDATAR

    Brigdatar-1Merupakan singkatan dari Brigadir Dua Taruna. Brigdatar adalah pangkat yang dikenakan oleh taruna Akademi Kepolisian tingkat II setelah melewati pangkat Abrigtar. Pangkat ini adalah pangkat tengah di resimen Akademi Kepolisian dengan jumlah 4 Chevron (dua diatas, dua dibawah) dikenal juga sebagai MACAN AKADEMI. Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar satu tahun menuju pangkat Brigtutar. Brigdatar dapat melaksanakan dinas SPKT dengan jabatan Kanit (Kepala Unit). Dipangkat ini taruna dapat melaksanakan IBL selama 3 bulan sekali. Dipangkat ini juga taruna TK II paling banyak kegiatan pembelajaran kuliah teori maupun prakterk lapangan.

  5. BRIGTUTAR

    Brigtutar-1Merupakan singkatan dari Brigadir Satu Taruna. Brigtutar adalah pangkat yang dikenakan oleh taruna Akademi Kepolisian tingkat III setelah melewati pangkat Brigdatar. Pangkat ini adalah pangkat kedua tertinggi di resimen Akademi Kepolisian dengan jumlah 5 Chevron (tiga diatas, dua dibawah) dikenal juga sebagai RAJA KAMPUS. Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar satu tahun menuju pangkat Brigtar. Brigtutar dapat melaksanakan dinas SPKT dengan jabatan Wakil (Watarpagayon) dan juga Tarpa (Tarpagamen, Tarpagayon dan P3DT) apabila taruna TK IV sedang melaksanakan dinas diluar Akademi Kepolisian. Dipangkat ini taruna dapat melaksanakan IBL selama 2 bulan sekali. Dipangkat ini juga taruna TK III paling banyak kegiatan pembelajaran kuliah teori maupun prakterk lapangan serta sudah menerima serah terima jabatan Resimen Korps dan Drum Corps Cendrawasih Akpol. Pangkat ini juga dikenal sebagai pangkat paling Ganteng selama menjadi taruna.

  6. BRIGTAR

    Brigtar-1Merupakan singkatan dari Brigadir Taruna. Brigtar adalah pangkat yang dikenakan oleh taruna Akademi Kepolisian tingkat IV setelah melewati pangkat Brigtutar. Pangkat ini adalah pangkat tertinggi di resimen Akademi Kepolisian dengan jumlah 6 Chevron (tiga diatas, tiga dibawah) dikenal juga sebagai DEWA KAMPUS. Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar satu tahun menuju pangkat Perwira (IPDA). Brigtar dapat melaksanakan dinas SPKT dengan jabatan Tarpa (Tarpagamen, Tarpagayon dan P3DT). Dipangkat ini taruna dapat melaksanakan IBL selama 1 bulan sekali. Dipangkat ini juga taruna TK IV paling banyak kegiatan pembelajaran diluar kampus Akademi Kepolsian seperti latsitarda, pusdik, latja dan Ulet. Pangkat ini juga merupakan pangkat paling wuenak selama jadi taruna.

Yah ini aja nih guys yang saya share hari ini. Semoga informasi ini dapat bermanfaat dan penyemangat bagi rekan-rekan semua yang mau mendaftar menjadi taruna Akademi Kepolisian. Tetap berusaha, kerja keras dan disiplin serta paling utama adalah restu orang tua kalian. Jika kalian sudah berusaha namun tidak diterima tetap jangan patah semangat. Tuhan pasti mau merubah nasib orang mau berubah, tetap postif dan mungkin rezekinya ada ditempat lain seperti pepatah “Ada begitu banyak jalan menuju Roma“. Sukses itu tidak melulu menjadi polisi lewat jalur akpol. Syukuri dan evaluasi diri untuk menjadi yang lebih baik lagi. Jadikan kegagalan itu sebuah pengalaman untuk menjadi pribadi yg terbaik dimasa depan dan ingat “Pelaut yang tangguh tidak terbentuk dari ombak laut yang tenang“.

KEEP SPIRIT AND KEEP FIGHTING!