Categories
AKPOL

Cerita TKJ di Akpol

Assalamualaikum Wr. Wb.
Selamat pagi
Salam sejahtera untuk kita semua
Shallom
Om swastiastu
Namo budaya
Salam kebajikan

Gimana kabarnya? semoga sehat terus ya. Beberapa hari ini lagi viral banget di Tiktok terkait perjuangan Tes Kesamaptaan Jasmani angkatan 53 tahun 2020, waktu itu tingkat 2 semester 4. Jadi emang batalyon gua itu termasuk Batalyon yang bagus banget dalam hal jasmaninya. Bayangin aja, den 53 tuh pemegang rekor lari 8 puteran selama 12 menit terbanyak dalam sejarah Akademi Kepolisian dan belum terpecahkan sampai sekarang ini. Rekornya itu ialah lari 8 puteran selama 12 menit sebanyak 25 orang taruna, dan lari 7 puteran untuk taruni sebanyak 1 orang. Rekor itu menjadi kebanggaan batalyon 53 “Arkana Satriadharma” walaupun gua bukan perlari 8 puteran tapi gua tetap bangga sama angkatan gua. Jadi, emang menarik banget buat kita bahas tentang Tes Kesamaptaan Jasmani ketika gua Taruna. Oke kita langsung aja ya.

Tes Kesamaptaan Jasmani saat menjadi taruna itu rutin dilaksanakan setiap semester. Jadi, lu bakalan ngalamin TKJ sebanyak 8 kali. Waktu pelaksanaannya itu biasanya di akhir setiap semester. Setiap pelaksanaannya dibagi menjadi 2 hari, dimana setiap hari terdiri atas 4 kelas. Kemudian dilaksanakan secara perkelas dipagi hari. Ada urutan kelas untuk melaksanakan TKJ. Biasanya mereka itu nyari kelas pertama atau kedua untuk TKJ duluan supaya dapet cuaca yang belum panas karena matahari belum muncul. Yang enak buat TKJ itu kelas urutan pertama dan kedua, soalnya urutan ketiga atau keempat itu udah panas banget. Yang menentukan urutannya itu biasanya ketua kelas. Setiap ketua kelas ngambil lotre yang sudah disiapkan panitia. Klo dapet urutan pertama itu pasti pada bilang yes, nah yang dapet urutan keempat itu biasanya ketua kelasnya dihujat sama satu kelas “tangan lu bau” hahaha.

TKJ itu emang momok menakutkan dan menegangkan klo menurut gua. Tapi jangan kuatir kalo lo gak mampu, karena lu bakalan terbiasa latihan setiap hari di Akpol. Dan lo sendiri bakal ganyangka ternyata lo tuh mampu. TKJ di Akpol itu sama persis waktu tes pendaftaran jadi calon taruna yaitu terdiri atas lari 12 menit, pull up, push up dan shuttle run. Bedanya cuman kalo TKJ di Akpol itu gada renang aja. Jadi harusnya lo udah terbiasa akan hal ini.

TKJ itu juga termasuk bahan tekelan (enak) bagi mereka yang akan melaksanakan. Kita jadi tekel kegiatan yang berbau ketidaknikmatan selama taruna, ya lu tau sendirilah hahaha. Ketika angkatan gua mau TKJ itu biasanya H-2 minggu sebelum pelaksanaan itu kita seperti dipingit (gaboleh ini itu) apalagi kegiatan yang dapat mengakibatkan cedera. Itu supaya taruna terhindar dari cedera, yakali mau TKJ kakinya pincang atau cedera lainnya, karena itu dapat menggagalkan kelulusan TKJ. Biasanya para senior dan pengasuh udah paham ko akan hal ini. Soalnya kalo TKJ gagal bisa tinggal tingkat dan senior sama pengasuh juga yang repot. Tapi kalo mau TKJ itu latihannya lebih ditingkatkan lagi, lebih cape sih tapi gua bawa enjoy aja. Setiap hari lari siang sampe kulit gua gosong haha. Jadi memang kita itu dipersiapkan dengan baik supaya TKJnya lolos.

Terus kalo kita mau TKJ itu tidur cepet yaitu jam 8 malem udah disuruh tidur. Itu biar istirahatnya maksimal tapi lu taulah taruna itu susah diatur, disuruh tidur cepet malah begadang dan disuruh begadang malah ngantuk ngantuk terus tidur. Sebelum TKJ itu momen santai tapi pas hari H pelaksanaannya itu jantung berdetak kencang karena takut ga lulus. Cuman setelah pelaksanaan TKJ selesai dan lulus itu dunia serasa milik gua. Untuk itu tetep lu harus menyiapkan diri lu jangan sampai gagal pas pelaksanaannya supaya dunia jadi milik lu hahaha.

Biar mempermudah gua ngejelasinnya, maka gua bagi jadi masing-masing item aja. Kita mulai dari:

  1. Lari 12 Menit

Lari tuh paling menegangkan sih klo menurut gua. Lari itu bukan cuman fisik yang diuji tapi mental juga. Lari di TKJ Akpol itu ada minimalnya. Seinget gua waktu itu untuk taruna minimal 6 puteran 200 meter dan untuk taruni 5 puteran 200 meter. lumayan jauh juga ya haha. Tapi jangan kuatir lo ga mampu, semua akan bisa dengan sendirinya. Lu bakal terbiasa ko. Gua juga dulu gitu, waktu pertama kali tes itu gua takut banget tapi lama lama jadi terbiasa juga. Karena mentalnya udah terbentuk. Sebelum lari itu momen jantung berdetak kencang, lo harus mampu mengendalikan diri lu supaya ga nervous. Pas mau lari itu kita dipimpin pemanasan sama instruktur supaya otot otot ga tegang.

Duh, gua itu seneng banget sama kelas gua yaitu kelas E. Isinya orang-orang edan semua, tapi mereka itu ga lupa temen. Gua sayang banget sama mereka, kita itu saling bantu. Gua itu lemah banget di Jasmani, tapi alhamdulillah gua gapernah her TKJ, selalu diatas minimal. Karena selalu dibantu semangatin sama mereka. Ya gua bantu mereka juga pas ujian akademik apapun itu hahaha. Itu namanya temen saling bantu, karena bakalan diinget sampe nanti haha.

Dari awal dimulainya pemanasan itu kita saling semangatin dengan cara pemanasan dengan teriak keras keras supaya ga nervous. Setiap orang diberi nomor dada oleh panitia. Setiap orang dapat satu orang panitia untuk mengawasi dan menghitung lari setiap taruna. Pas awal mau lari itu berkumpul di titik 0/400 meter, setelah ada suara “priitt..” dari peluit panitia. Panitia itu pake toa jadi semua taruna denger kalo teriak teriak. Toanya itu pas jaman gua pake musik, jadi nanti ketua kelas setor lagu yang ngebeat yang akan diputer biar semangat pas lari. Semua taruna langsung melaksanakan lari dari awal udah keliatan banget siapa paling depan dan paling belakang. Kalo gua itu tim lari paling belakang. Yang penting stabil dan lulus aja guamah. Dan paling depan itu sahabat gua cli dan dikson.

Puteran pertama itu nafas gua masih terengah-engah karena belum stabil. Sambil liat posisi temen lu didepan kenceng banget larinya ya Allah. Rasanya tubuh ini pengen lari kenceng tapi gabisa karena cuman segitu kemampuan gua. Tapi gua harus tetep fokus buat lari. Gua ngikutin irama kaki temen gua yang didepan, supaya stabil. Gua mau lewatin puteran kedua terdengar suara-suara menyemangati gua dari tribun dengan menyebut nama gua. Dari situ makin semangat lari ga kerasa kalo kaki gua pegel dan berat. Tapi gegara gua denger suara sumbang dari temen temen gua jadi semangat haha. “ayo, tambah lagi woy”, “ayo semangat den”. Itu yang gua denger tapi gua gatau siapa yang teriak karena gua fokus lari.

Di puteran dua, nafas gua mulai stabil dan konstan. Diputeran ini gua mulai dapet irama lari konstan. gapeduli temen temen gua jauh dari gua, yang penting gua lari sesuai kemampuan gua. Yang penting adalah jangan down, tapi harus terus meningkat dari waktu ke waktu. Lari itu jangan liat lawan, tapi liat kemampuan diri, karena yang lu lawan itu diri lu sendiri. Jangan terpengaruh oleh temen yang larinya lebih cepet. Cukup fokus ke nafas, gerak tangan dan kaki lu aja.

Ga kerasa udah puteran ketiga aja, diputeran ketiga ini kaki gua masih gua rasa ada, nafas gua masih konstan, waktu masih 8 menit lebih dan pikiran gua masih fokus serta masih bisa denger enaknya lagu DJ yang diputer di toa panitia. Jadi makin semangat haha. Masuk ke puteran keempat gua denger teriakan teriakan sumbang gila dari temen temen gua untuk nambah kecepatan lari gua.

Di puteran keempat ini, fokus gua mulai goyah, mulai ga fokus ke lari gua tapi fokus ke yang lain entah apa aja. Entah yang dirumah, pacar, cucian, kekeselan ke orang atau apapun itu. Walaupun gitu gua harus tetep fokus jangan sampe teralihkan. Diputeran ini juga gua mulai ngerasa kaki gua pegel banget. udah kerasa lari gua mulai ngelambat. Di sinilah mental yang diuji, antara melambat atau menambah kecepatan. Di otak gua cuman bilang stabil-stabil. meskipun gua ga bilang tapi gua bicara didalam hati dan bilang ke otak gua untuk tetep lari stabil jangan sampe lengah. Diputeran keempat ini semua orang mulai merasakan hal yang sama. Gua biasanya ningkatin lari gua di puteran keempat, kelima dan keenam. terdengar lagi suara penyemangat dari rekan dan pengasuh, biasanya itu bilang “lebar lagi kakinya”, “angkat lagi kakinya”, “ayo semangat ayoo”. pengen sih lari kenceng tapi apa daya cuman seginii.

Akhirnya memasuki puteran kelima, di sisa 6 menit kurang. Saat ini gua mulai ningkatin lari gua, mulai nyusul beberapa orang temen gua yang didepan gua. Sekarang posisi gua bukan paling terakhir tapi ketiga dari terakhir. Mayanlah ya ada peningkatan. diputeran ini tuh kaki udah pegel, fikiran udah mulai ga fokus, nafas udah terengah engah banget. Di puteran ini banyak yang saling salip menyalip antar temen. Di sini kita bisa melihat kekuatan fisik dan metal setiap orang. “Ya 4 menit terakhir, memasuki putaran ke 6” terdengar suara dari toa bukan lagi suara lagu DJ yang ngebeat. Gua masih mau ke puteran kelima. Di puteran kelima ini sahabat gua cli sama dikson udah mulai nyusul gua dari belakang. Gua nengok ke belakang, anjir ini orang kuat banget. Gua paniklah gamau ngalah. Sahabat gua ini setiap overlap gua pasti nyemangatin gua, ayo den semangat. Bayangin betapa kuatnya itu orang lagi lari masih bisa nyemangatin gua, emang edan duo temen gua ini.

Disini terjadi gejolak antara fisik gua yang udah cape pengen berenti lari sama otak gua yang bilang ayo masih kuat, ini belum sampe ke minimal lari supaya lu lulus. Yakan daripada gua ngulang dua kali lebih baik gua cape sekalian. “2 menit terakhir, ayo taruna tambah lagi larinya”, “maksimalkan ayo maksimal. Anjir gua masih puteran ke 6. Masih jauh dari kata lulus. Akhirnya gua ningkatin lari, angkat kaki lebih lebar, atur nafas dan cari irama lagu yang pas buat lari. “Satu menit terakhir” suara dari toa terdengar jelas. dari sini banyak senior dan pengasuh yang mulai turun ikut lari menyemangati baik untuk pelari 8 maupun yang mepet ke nilai minimal agar semuanya lulus. Mereka sambil lari terus menyemangati gua hingga akhirnya gua finish si 6 puteran 250 meter. Alhamdulillah lulus yeay. Terima kasih komandan, senior dan rekan rekan. Sampe finish gua bisa berenti nafas sambil jalan gua melepas nomor dada gua sesuai dengan angka di meteran terakhir gua lari. Puas deh kalo udah lewatin fase lari itu. Rasanya plong banget udah lewatin tahapan ini.

Ini gua cerita berdasarkan pengelaman yang gua rasain ya, mungkin ada perbedaan tiap orang. Cuman secara garis beras pasti mereka merasakan yang gua alamin, walaupun tidak bersuara ketika lari tapi pasti mereka mengalami hal yang sama. Jadiin ini pembelajaran dan pengalaman aja. Tapi itulah serunya TKJ di Akpol khususnya item lari.

    2. Pull Up dan Chining

    Pull up merupakan item kedua TKJ di Akpol. Pull up adalah kegiatan menggantungkan, menaikan dan munurunkan badan dengan tangan berpegangan pada tiang besi melintang serta kaki tidak menyentuh tanah maupun besi disamping dilaksanakan dengan batas waktu satu menit. Taruna harus melakukan pull up minimal 10 kali agar dinyatakan lulus untuk item ini. Pada pelaksanaan ini gua pake semir putih biar keset tangannya. Terus gua biasanya narik sambil ngayun gitu jadi dapet banyak. Gua biasanya kalo pull up pas taruna dapet 20. Ditahap ini biasanya ada juga yang gagal. soalnya kan minimal 10 ya, harus sering latihan push up gitu. Kalo bagian ini tuh biasanya antar taruna saling saingan banyak-banyakan pull up sampe ada yang 35 kali pull upnya. ini sih ggwp parah haha. Di Pull up ini biasanya kita di tes per tiga orang sambil satu orang cadangan dibelakang jagain siapa tau yang lagi pull up jatuh biar antisipasi agar engga cedera. Kemudian untuk taruni itu chining, berbeda dengan pull up. chining itu kaki napak kebawah tapi miring dengan badan menghadap keatas kemudian tangan menarik hingga dagu menyentuh atau melewati besi melintang. nah lu susah ga pahaminnya. gua juga pusing hahaha. tapi gitu deh lu pasti ngerti. kalo cewe itu minimal 30 kali biar lulus. rata rata sih lulus semua.

    3. Sit Up

    Sit up merupakan item ketiga di TKJ Akpol. Batas waktu tes ini selama 1 menit. Sit Up ini biar lulus minimal 30. Secara umum relatif flat aja kalo dites ini. Gabegitu seru kayak lari. cuman gua sering memperhatikan setiap taruna itu beda beda pelaksanaannya. Ada yang nyilang gerakannya ada yang lurus gerakannya. saran gua sih lurus aja gerakannya biar maksimal. Abis pelaksanaan pull up itu gua sering kram perut wkwkwk. Tapi 2 menit kemudian aman sih haha. efek jarang sit up gini nih atau ga sit up tapi tim mantul (ga melaksanakan dengan benar haha). Secara umum kebanyakan orang dapet nilai 100 atau 40 kali sit up.

    4. Push Up

    Push up termasuk item ke-4 TKJ. Ini juga sama sih flat seperti sit up, karena relatif semuanya kuat dan banyak yang dapet nilai 100 atau 42 kali push up. Bagian push up ini biasanya yang sering push up itu cepet banget push upnya. di detik ke 45 aja udah banyak yang 42 kali push up. jadi masih ada jeda waktu 15 detik. kalo gua termasuk tim push up cepet hehe. Tapi yang penting nilai 100 biar dongkrak nilai.

    5. Shuttle Run

    Shuttle run ini merupakan item terakhir dalam TKJ Akpol. Ini item seru juga setelah lari 12 menit. Shuttle run merupakan lari memutari dua tiang dengan jarak 10 meter membentuk angka 8 sebanyak 3 kali. Di item ini, dilaksanakan tes 5 orang secara serentak. Biasanya antar taruna saling berlomba untuk cepat-cepatan. Maksimal waktunya adalah 19.3 detik untuk taruna dan 25 detik untuk taruni. Jadi lebih kecil waktunya adalah lebih baik. Banyak sorak tepuk tangan yang menyemangati taruna lainnya sambil canda tawa melihat rekan yang lain terjatuh haha. di Item ini biasanya waktu gua antara 17 s.d 18 detik. Itu aja sih yang bisa gua sampein ke rekan-rekan.

    Pelajaran yang dapat ambil dari pengalaman gua diatas adalah TKJ itu butuh latihan yang rutin. Lalu, saling bantu antar sesama temen karena kita gakan tau takdir kedepannya seperti apa, kadang dia dibawah dan kadang dia diatas. Dan memang karena kita itu butuh temen suatu saat nanti. Dan yang paling penting terus berusaha yang terbaik untuk diri kita.

    Itu saja yang bisa gua ceritain tentang pengalaman TKJ waktu taruna. Semoga pengalaman ini bisa bermanfaat dan motivasi buat para orang tua dan adik adik yang mau masuk taruna. Jadikan pengalaman sebagai pengetahuan, yang jelek dibuang yang bagusnya silakan ambil.

    Demikianlah, terima kasih.
    Wasalamualaikum wr.wb.
    Shallom
    Om santi santi om.

    Begitulah cerita saya selama Tes Kesamaptaan Jasmani (TKJ) di Akademi Kepolisian. Semoga bermanfaat dan berkesan. Like dan komen ya jangan lupa. Bagi rekan-rekan yang mau request saya untuk bahas apa silahkan komen ya.

    Bagi yang ingin soal-soal Psikotes, Akademik dan PMK seleksi Akpol bisa kontak melalui email 53dennyhs@gmail.com atau instagram @catatansidogol

    Categories
    AKPOL

    Latihan Integrasi Taruna Wreda Nusantara (LATSITARDANUS) 2022

    Assalamualaikum wr.wb.
    Selamat sore
    Shallom
    Om swastiastu
    Namobudaya
    Salam kebajikan

    Gimana kabarnya rekan rekan semua, semoga selalu baik ya. Hari ini saya mau bahas tentang Latsitardanus 2022 atau KKN (kuliah kerja nyata) untuk kalian yang dikuliahan. KKN atau Latsitardanus itu rutin dilaksanakan setiap tahun oleh mereka mahasiswa atau taruna wreda (tingkat akhir) untuk mengabdi kepada masyarakat. Oke deh langsung aja kita bahas tentang Latsitardanus 2022.

    Latsitardanus adalah kegiatan pengabdian untuk masyarakat yang dilakukan oleh integrasi antar taruna Akademi TNI, Akademi Kepolisian dan Praja IPDN melalui kegiatan-kegiatan yang bermanfaat untuk masyarakat. Kegiatan Latsitardanus dilaksanakan setiap tahun pada akhir semester oleh taruna wreda atau tingkat akhir. Kegiatan ini setiap tahunnya dilaksanakan ditempat yg berbeda beda. Untuk Latsitardanus tahun 2022 dilaksanakan di Lombok, Nusa Tenggara Barat. Kegiatan ini berjalan selama satu bulan lamanya dengan terbagi menjadi 4 satuan latihan (Satlat) yaitu Satlat Macan (AD), Satlat Hiu (AL), Satlat Elang (AU) dan Satlat Kijang (AKPOL). setiap satlat dipimpin oleh masing-masing komandan batalyon dari setiap matra. Walaupun dipimpin oleh setiap matra tetap ada integrasi atau campuran dari masing masing taruna. Hal ini dimaksudkan untuk taruna dapat mengenal satu sama lain. Tujuan latsitardanus ini untuk pengabdian masyarakat namun menurut Panglima TNI, Jenderal TNI (Purn.) Muhammad Andika Perkasa, S.E., M.A., M.Sc., M.Phil., Ph.D. berdasarkan sambutannya di pembukaan latsitardanus tahun 2022, tujuan utamanya adalah integrasi antar matra agar dapat mengenal satu sama lain. Hal ini agar terbentuk jalur koordinasi untuk mereka di masa depan disaat mereka memimpin masing masing institusinya. Oke balik lagi ke Latsitardanus 2022. Setiap satlat membawahi wilayah masing masing, untuk Satlat Macan berada di Lombok Utara, Satlat Elang di Tengah, Satlat Hiu di Lombok Timur dan untuk Satlat Kijang berada di Lombok Barat.

    Ini gua ceritain berdasarkan pengalaman gua aja ya. Waktu itu kita berkumpul di Pelabuhan Tanjung Mas, Semarang. Disana kita dikumpulkan jadi satu untuk di jemput oleh KRI Banda Aceh dan KRI Banjarmasin. Untuk rekan rekan dari Akpol, AAU dan Akmil serta IPDN menunggu di Pelabuhan Tanjung Mas, Semarang karena saat itu taruna AAL menggunakan kapal KRI Banda Aceh dan KRI Banjarmasin untuk menjemput kami di Tanjung Mas. Kami menggunakan Kapal KRI Banda Aceh dan KRI Banjarmasin untuk menuju ke Lombok. Perjalanan Semarang ke Lombok menggunakan kapal itu membutuhkan waktu sekitar 3 hari dua malam. Seru banget sih disana. Gua baru pertama kali naik KRI. Disana gua tidur di dek Kapal KRI Banjarmasin, sebenernya gua dapet kamar sih, tapi seruan di dek kapal walapun panas karena ada kantinnya haha. Gua ketemu temen lama juga yang udah gua kenal waktu Menchandra di Magelang tahun 2018, jadi kyk nostalgia hahaha. Di KRI itu kita bisa ke Helipad, jadi itu tempat buat landingnya Helikopter gitu. Disana kita bisa liat pemandangan laut yang bagus dari Kapal, keren banget sih.

    Selain itu kita juga latihan drum corps di kapal buat penampilan pembukaan latsitardanus di NTB dengan irupnya Panglima TNI, Kapolri, Gubernur NTB dan perwakilan dari IPDN. Yang gua suka waktu dikapal itu gua sering banget nyenja di Heliped buat liat Sunset atau Sunrise berasa jadi anak senja yak wkwk. Tapi seru sih disana tuh. Oke kita sampelah di pelabuhan Gili Mas, Lombok Barat. Disana kita ga langsung ke rumah penduduk tapi, gladi dulu buat penyambutan dan pembukaan Latsitardanus 2022. Oh iya ini juga kalo pertama gua ke Lombok jadi selain buat pengabdian gua juga bisa jalan jalan. Pembukaannya itu di kantor Gubernur NTB yaitu di Bumi Gora. Penyambutannya meriah banget dari mulai tarian daerah, drum band anak SMA sampe Drums Corps Taruna integrasi. meriah banget, banyak masyarakat yang datang buat ngeliat kami taruna dan praja.

    Setelah penyambutan kita langsung ke Satlat masing-masing, waktu itu juga dapetnya di Desa Cemare, Kecamatan Lembar, Lombok Barat. Di Desa Cemare itu bener bener dikelilingi pantai, akses masuk ke desa itu cuman lewatin jembatan kecil gitu sekitar 100 meter dengan lebar cukup untuk satu mobil dan satu motor. Setelah kita masuk ternyata kita harus jalan lagi ke desanya sekitar 400 meter mana jalannya becek dan masih tanah lagi wkwk. tapi gapapa, emg itu tugas kami buat perbaiki jalannya. Jadi tugas kami di Desa Lembar itu buat perbaiki jalan, ngecat ulang masjid, bangun rumah bekas kebanjiran dan pembersihan pantai. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar cuman jalan saja yang tidak memenuhi target, dari 400 meter yang kita rencanain cuman 200 meter yang bisa kita bantu karena terbatas waktu dan kegiatan. 

    Kali pertama ketemu penduduk di Desa Cemare itu gua seneng banget karena mereka ramah dan peduli banget sama pendatang. Apalagi mereka tau kami datang untuk membantu desa mereka. Setelah sampe posko Kompi B (Kec. Lembar) dapetlah kita rumah penduduk untuk kita tinggali. Alhamdulillah gua dapet rumah penduduknya bu Ina. dirumah inaq kami berenam yaitu gua, dicky, afdhal, jirzy, acul dan ocza. Ya Allah ina itu baik banget sama kita setiap hari kita dikasih makan sama inaq, masakan khas pantai yaitu ikan, kerang, kepiting, gurita dan lainnya. Wah gimana gua ga kolestrol makan gituan terus tiap hari haha, tapi tenang aja kita setiap hari olahraga ko jadi aman gakan kolestrol hahaha. Oh iya, desa Cemare ini termasuk desa wisata akan pantainya. Pantainya bagus dan murah, disini menyajikan pemandangan sunset yang indah.

    Disana itu kita membaur sama masyarakat, kita ikut setiap kegiatan mereka. Warga Cemare itu mayoritas pedagang, nelayan dan pemandu wisata. bahkan setiap sore kita diajak nyari ikan, kerang terus abis itu kita masak sendiri deh, itu seru banget sih walaupun bikin kulit item karena main mulu di Pantai. tapi gapapa kan taruna harus hitam, klo ga hitam bukan taruna ahahaha. Jadi disana mereka itu ternyata pernah nerima taruna Latsitarda juga tapi itu 10 tahun yang lalu jadi mereka rindu. Banyak anak mereka juga kepingin anak-anaknya seperti kami. 

    Disana itu gua sama yang ketemu sama anak kecil, namanya Gapa Anderan, dia dipanggilnya Gapa. Si Gapa ini deket banget sama kami, soalnya dia tiap hari main ke rumah yang gua tinggali bahkan tidur bareng sama gua disana. Dia itu anak yatim, sedih banget sih gua ngeliat dia. Dia orang lombok gapernah jalan-jalan. Akhirnya gua sama temen temen gua ajak dia jalan jalan ke Mall yang ada di Mataram. Kita beliin baju, mainan dan lain-lain deh pokoknya. Selain itu, gua ajak dia jalan jalan juga ke Gili Nanggu sama bocil bocil lainnya cuman gua lupa namanya. Terus dia itu pengen banget jadi tentara, gua doain lu jadi tentara ya Gap biar bisa banggain inaq (ibu), amaq (ayah) dan keluarganya. Pokoknya lu sekolah aja yang bener gap, ngaji juga yang bener dan daftar tentara ye nanti. Semoga ketemu lagi nanti.

    Setiap hari Senin sampe Jumat itu kegiatan kami pengabdian buat masyarakat, mulai sekitar jam 8 pagi s.d. 12 dilanjutkan pukul 13 s.d. 16, abis itu kita free. Pengabdian yang kami lakuin itu dibagi jadi 3 kelompok yaitu tim pembangunan jalan, pembangunan rumah korban banjir dan perbaikan fasilitas tempat ibadah masjid. Kegiatan pengabdiannya itu bukan cuman taruna aja tapi dibantu sama perangkat desa dan masyarakat secara sukarela. Bahkan banyak juga ibu-ibu bantu angkat pasir, semen dan lain-lain. Kita semua saling gotong royong supaya ekonomi masyarakat desa Cemare meningkat. Alhamdulillah semuanya berjalan lancar dan terselesaikan walaupun jalan hanya selesai setengah dari rencana tapi gapapa kan tujuannya integrasi. Udah ya kita bahas kerjaan mulu, kita bahas yang lainlah yang seru seru ahaha.

    Selain kerja, kami juga ada waktu pesiar buat jalan jalan di hari sabtu dan minggu. Pesiarnya kita gunakan untuk jalan-jalan di Lombok, kapan lagikan ya di Lombok. Ini kesempatan gua buat nikmatin pantai-pantai yang ada di Lombok. Mulai dari Gili terawangan, Gili Meno, Gili Air, Gili Kedis, Gili Nanggu. Pokoknya semua gili gili yang ada dilombok udah pernah gua kunjungin tapi emg yang paling bagus itu Gili Terawangan. banyak bule juga disana dan tempat dugem. Tapi aman ko kita ga dugem soalnya gaboleh, masih ada pengawasan dari pengasuh. Kemudian,  paling berkesan menurut gua itu Gili Nanggu sih, karena waktu kita ke Gili Nanggu itu pas balik-balik kita kena omel Danki. karena kita pergi ke Gili Nanggu tanpa izin beliau. Jadi pas pulang pulang kita jadi pepes ikan siap dimakan hahaha. Waktu itu ada namanya tim Seven Icon (tim ke Gili Nanggu), jadi kegiatannya itu tindakan setelah pulang disana. Gapapa sih jadi cerita jugakan akhirnya dan jadi pengalaman paling mengesankan untuk kami. Oh iya gua juga pernah ke Sirkuit Mandalika. Itu sirkuit buat F1, Moto GP, Moto 2 dan kompetisi lainnya dan gua foto di Garagenya Marc Marquez. Cuman ada sih cita cita gua belum kesampean sampe sekarang, gua pengen banget Camping di Sembalun dan ke Rinjani, tapi sayangnya waktu taruna itu agak sulit ya. Mudah-mudahan gua bisa ke Sembalun dan Rinjani, itu impian gua nantinya. Semoga tercapai aamiin yaAllah. Banyak banget tempat wisata bagus di Lombok, rekomendasi banget buat lo yang mau healing-healing cantik, atau mau bulan madu juga bisa.

    Di Desa Cemare itu ada namanya pantai Sunset Point, ditempat ini tempat kita buat nongkrong dari mulai petang sampe pagi wkwk. Nongkrong sambil lihat pantai sampe pagi cuman buat gathering antara taruna Akmil, AAL, AAU, Akpol dan IPDN sambil tipsi-tipsi. Nongkrongnya itu bahasannya ttg jalan-jalan, tradisi masing masing matra, keluarga, keseruan dulu di Menchandra dan cita cita kita kedepannya sambil tipsi-tipsi nyalain musik dipinggir pantai, asik bangetkan. Ini seru sih, jadi kangen masa masa Latsitarda karena seru banget dan deket banget sama mereka. Asik sih pokoknya ketika ngeliat mereka ketawa ketawa sama warga. Kerjaannya gitu terus sampe kita mau balik. Ga kerasa banget ya udah mau makan malem terakhir aja. Disana gua nangis sih tapi ga gua tunjukin ke mereka, taruna harus tegar hahaha. 

    Gak kerasa udah hari terakhir aja, di hari terakhir itu kita makan di Warung makannya inak, disana makan terakhir sambil karokean. Disana gua sedih banget bakalan ninggalin mereka, kami nyaman banget sama mereka. Udah kyk keluarga sendiri gitu. Serasa mau ninggalin keluarga. Oh iya gua lupa cerita kalo ina juga punya anak namanya Rama. Nah si Rama ini juga sering nganterin kita makan. Terus dia juga pengen banget jadi polisi Bintara. Gua semangatin dia terus sampe sekarang engga putus komunikasi. Biar semangat gua kasih hadiah buat ina, rama dan adek adeknya. Oh iya sama gua bagiin baju taruna gua ke Rama, Gapa dan warga di Desa Cemara. Emg sih baju taruna itu biasa aja bagi kita. Tapi bagi mereka itu merupakan kenang-kenangan terbaik, apalagi bagi Rama dan Gapa. Hari H kita pulang ke Kapal, mereka semua nangis dong warga yang disana terutama Ina, Gapa dan Rama. Mereka nangis bilang ke kami buat jangan pulang, mereka sedih banget kami pulang karena gada kita Desa Cemare jadi sepi lagi. Kompi B Cemare udah jadi keluarga baru buat gua. Warga desa Cemare udah jadi bagian di cerita hidup gua nantinya. Selain warga cemare, ternyata kami juga sedih karena setelah latsitarda ini kita semua bakal berpisah ke matra masing masing terus pelantikan dan disebar kesuluruh Indonesia untuk mengabdi pada NKRI. Sebelum kita pergi, kita saling tukeran baju antar matra. Sebagai kenang-kenangan kita buat diinget dimasa depan nanti.

    Dari latsitarda ini gua belajar banyak banget, yang paling ngena itu “people come and go“. Setiap manusia yang datang pasti akan pergi. Setiap ada pertemuan akan ada perpisahan. So, jangan terlalu sedih akan perpisahan, jadikan itu hal biasa. Perpisahan membuat kita semakin kuat menghadapi dunia ini. Gausah galau kalo lo ga dihargain atau ditinggalin orang, keep calm aja bro. Tetep melangkah ke depan jangan pernah balik badan, boleh nengok cuman jadiin reminder aja, jangan sampe stuck dimasa lalu karena dunia terus melangkah maju kedepan.

    Itu aja sih yang bisa gua ceritain dari pengalaman KKN atau Latsitardanus tahun 2022 yang gua alamin. Semoga bermanfaat buat rekan-rekan semua. terutama buat adik-adik yang mau masuk taruna atau praja, apapun itu matranya. Jadikan cerita ini sebagai motivasi dan semangat untuk meraih mimpi dimasa depan. Sekian. Terima kasih Lombok. Love untuk warga Lombok.
    Shallom
    Om santi santi om
    Selamat sore
    Wassalamualaikum wr.wb.

    Begitulah sekelumit cerita saya selama Latsitardanus 2022. semoga bermanfaat dan berkesan. like dan komen ya jangan lupa. sama yg mau request saya untuk bahas apa silakan komen ya.

    Bagi rekan-rekan yang ingin soal-soal Psikotes, Akademik dan PMK seleksi Akpol bisa kontak melalui email 53dennyhs@gmail.com atau instagram @catatansidogol

    Categories
    AKPOL

    PANGKAT TARUNA AKPOL

    Halo rekan-rekan semua, semoga hari ini kalian selalu diberikan kesehatan ya. Sesuai dengan janji saya di postingan yang kemarin”OUTFIT PDH TARUNA AKPOL” bahwa di postingan selanjutnya saya mau menjelaskan tentang jenjang kepangkatan Taruna Akademi Kepolisian. Karena banyak juga yang belum tau cara membedakan tingkat I, II, III dan IV itu bagaimana?
    pangkat akpol

    Cara membedakan mana Taruna Akademi Kepolisian Tingkat I, II, III dan IV itu dengan melihat pangkat (Chevron) yang dikenakan oleh taruna tersebut. Pangkat bisa dilihat dari jumlahnya semakin banyak jumlah garis kuning (Chevron) semakin senior dia berarti begitupun sebaliknya. Setiap jenjang kepangkatan memiliki perbedaan mulai dari tingkat, hak dan kewajiban serta jabatan yang dapat diemban sebagai seorang taruna di resimen Akademi Kepolisian. Jenjang kepangkatan taruna Akademi Kepolisian itu ada 6 yaitu:

    1. CABHATAR

      Adalah singkatan dari Calon Bhayangkara Taruna. Calon taruna yang sudah diterima melalui serangkaian tes yang telah dilewati dan dinyatakan lulus pada sidang pantukhir maka taruna tersebut sudah menyandang pangkat Cabhatar (kalo taruna akademi TNI itu Capratar). Cabhatar belum diberikan pangkat chevron dan hanya diberikan seragam hijau untuk melaksanakan pendidikan dasar Resimen Chandradimuka di Lembah Tidar Magelang Jawa Tengah selama 3 bulan bersama Akademi TNI lainnya.

    2. BHATAR

      BhatarAdalah singkatan dari Bhayangkara Taruna. Bhatar adalah pangkat bagi taruna Akademi Kepolisian taruna TK I yang baru saja menyelesaikan pendidikan dasar resimen Chandradimuka. Bhatar merupakan pangkat terendah yang ada di resimen Akademi Kepolisian dengan bentuk roket (satu Chevron keatas) dikenal juga dengan BENTENG AKADEMI. Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar kurang lebih 3 bulan menuju pangkat Abrigtar. Bhatar masih belum bergabung dengan senior-seniornya yang lain serta belum bisa melaksanakan dinas di resimen dan hanya bisa melaksanakan dinas di lingkup batalyonnya saja. Kemudian Bhatar belum bisa melaksanakan pesiar.

    3. ABRIGTAR

      Abrigtar-1Merupakan singkatan dari Ajun Brigadir Taruna. Abrigtar adalah pangkat yang disandang oleh taruna Akademi Kepolisian tingkat I setelah melewati pangkat Bhatar. Abrigtar adalah pangkat kedua terendah di resimen Akademi Kepolisian dengan jumlah 2 Chevron (satu diatas, satu dibawah). Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar kurang lebih 6 bulan menuju pangkat Brigdatar. Abrigtar sudah bergabung satu resimen dengan TK II,III dan IV. Abrigtar sudah bisa melaksanakan dinas SPKT dengan jabatan Banit (Bintara Unit). Kemudian Abrigtar sudah bisa melaksanakan pesiar.

    4. BRIGDATAR

      Brigdatar-1Merupakan singkatan dari Brigadir Dua Taruna. Brigdatar adalah pangkat yang dikenakan oleh taruna Akademi Kepolisian tingkat II setelah melewati pangkat Abrigtar. Pangkat ini adalah pangkat tengah di resimen Akademi Kepolisian dengan jumlah 4 Chevron (dua diatas, dua dibawah) dikenal juga sebagai MACAN AKADEMI. Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar satu tahun menuju pangkat Brigtutar. Brigdatar dapat melaksanakan dinas SPKT dengan jabatan Kanit (Kepala Unit). Dipangkat ini taruna dapat melaksanakan IBL selama 3 bulan sekali. Dipangkat ini juga taruna TK II paling banyak kegiatan pembelajaran kuliah teori maupun prakterk lapangan.

    5. BRIGTUTAR

      Brigtutar-1Merupakan singkatan dari Brigadir Satu Taruna. Brigtutar adalah pangkat yang dikenakan oleh taruna Akademi Kepolisian tingkat III setelah melewati pangkat Brigdatar. Pangkat ini adalah pangkat kedua tertinggi di resimen Akademi Kepolisian dengan jumlah 5 Chevron (tiga diatas, dua dibawah) dikenal juga sebagai RAJA KAMPUS. Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar satu tahun menuju pangkat Brigtar. Brigtutar dapat melaksanakan dinas SPKT dengan jabatan Wakil (Watarpagayon) dan juga Tarpa (Tarpagamen, Tarpagayon dan P3DT) apabila taruna TK IV sedang melaksanakan dinas diluar Akademi Kepolisian. Dipangkat ini taruna dapat melaksanakan IBL selama 2 bulan sekali. Dipangkat ini juga taruna TK III paling banyak kegiatan pembelajaran kuliah teori maupun prakterk lapangan serta sudah menerima serah terima jabatan Resimen Korps dan Drum Corps Cendrawasih Akpol. Pangkat ini juga dikenal sebagai pangkat paling Ganteng selama menjadi taruna.

    6. BRIGTAR

      Brigtar-1Merupakan singkatan dari Brigadir Taruna. Brigtar adalah pangkat yang dikenakan oleh taruna Akademi Kepolisian tingkat IV setelah melewati pangkat Brigtutar. Pangkat ini adalah pangkat tertinggi di resimen Akademi Kepolisian dengan jumlah 6 Chevron (tiga diatas, tiga dibawah) dikenal juga sebagai DEWA KAMPUS. Jenjang pangkat ini memiliki rentang waktu sekitar satu tahun menuju pangkat Perwira (IPDA). Brigtar dapat melaksanakan dinas SPKT dengan jabatan Tarpa (Tarpagamen, Tarpagayon dan P3DT). Dipangkat ini taruna dapat melaksanakan IBL selama 1 bulan sekali. Dipangkat ini juga taruna TK IV paling banyak kegiatan pembelajaran diluar kampus Akademi Kepolsian seperti latsitarda, pusdik, latja dan Ulet. Pangkat ini juga merupakan pangkat paling wuenak selama jadi taruna.

    Yah ini aja nih guys yang saya share hari ini. Semoga informasi ini dapat bermanfaat dan penyemangat bagi rekan-rekan semua yang mau mendaftar menjadi taruna Akademi Kepolisian. Tetap berusaha, kerja keras dan disiplin serta paling utama adalah restu orang tua kalian. Jika kalian sudah berusaha namun tidak diterima tetap jangan patah semangat. Tuhan pasti mau merubah nasib orang mau berubah, tetap postif dan mungkin rezekinya ada ditempat lain seperti pepatah “Ada begitu banyak jalan menuju Roma“. Sukses itu tidak melulu menjadi polisi lewat jalur akpol. Syukuri dan evaluasi diri untuk menjadi yang lebih baik lagi. Jadikan kegagalan itu sebuah pengalaman untuk menjadi pribadi yg terbaik dimasa depan dan ingat “Pelaut yang tangguh tidak terbentuk dari ombak laut yang tenang“.

    KEEP SPIRIT AND KEEP FIGHTING!